Monday, December 9, 2013

Small Things, Big Impacts.

Ini cerita tentang cidera lutut gue...

Waktu itu, hari Sabtu, tanggal terakhir di bulan November.
Gue dan keluarga lagi sibuk pindahan karna rumah mau direnovasi.
Kita mau pindah ke rumah kontrakan di komplek yang sama, cuma beda blok.
Karna gue inget ozone tinggal sebentar lagi, gue bela-belain naik ojek ke O2 buat latihan kelas breaking atau biasa disebut bboy.
Dengan kondisi berdebu dan belum mandi, gue baru inget hari itu adalah deadline pemakaian voucher hadiah battle waktu Let's Get Boogie.
Masih ada 100.000 punya De Juniors dan gue yang pegang.
Merasa gaenak, gue contact tuh temen-temen Juniors.
Tapi karna sorenya udah janjian mau pergi sama temen, jadi gue bela-belain ngomongin itu voucher di line sama Juniors, sambil nunggu Ka Adit dateng.
Yang harusnya waktu itu gue pake untuk pemanasan.
Pas Ka Adit dateng, mulai kan koreo.
Ngulang beberapa kali, lancar.
Pas mau detailin ulang, sehabis dolphin, gue belly.
Pas belly, kerasa di lutut ada yang geser tapi langsung balik.
Gue kira gue gapapa, tapi langsung lemes.
Langsung gue panggil Ka Adit dan gue dikasih pertolongan2 pertama.
Dan ya gue nangis...
Tapi rasanya masih gaenak, kaya ada yang ga beres di dalem.
Akhirnya gue dianter mamanya Aaron dan Ka Lutfi ke Pak Iwah.
Pas diurut dan dibilang emang geser, sakit tuh kan, gue nangis lagi.
Abis itu jalan udah enakan.
Terus gue pulang.
Sampe rumah masih kerasa gaenak.
Malemnya urut lagi tuh.
Sakit...

Setelah itu beberapa kali gue masih masuk latihan.
Gak gerak pol, pastinya.
Cuma gerak tangan, yah gitu-gitu sekedar ngafalin deh.
Gue mikirnya biar gue ngejernya gak berat-berat banget nantinya.
Gue pengen banget, show di Ozone Vol.3...

Kamis, 5 Desember 2013. Pagi-pagi jam 8, gue urut lagi.
Sakit, gue nangis lagi.
Pas itu disuruh istirahat, dan setelah konsultasi soal show gue, Pak Iwah bilang sebaiknya gue istirahat dulu. 
Terus dia ceritain ada atlet bulu tangkis yang pernah geser juga lututnya, terus bandel dan jadinya lebih parah lalala.
Di sini di otak gue secara cepat langsung bayangin ke depan gitu.
Pasti gue di larang ikut ozone.
Pasti gue jadi nonton doang.
Pasti sedih...
Dan ya, bener gue disuruh ngundurin diri sama bokap.
Pas ngomong sama Pak Iwah gue mulai nangis bombay.
Sampe jalan ke mobil gue cukup tenang.
Gue berusaha tenangin diri, buat nelfon Ka Adit.
Awalnya berhasil.
Setelah ngomong sama Ka Adit, gue gabisa nahan sedih.
Serius sedih banget. Berasa diputusin.
Berasa kehilangan sesuatu yang lo perjuangin berbulan-bulan.
Kehilangan sesuatu yang udah lo pentingin dan biikin lo ngorbanin yang lain.
Sesuatu yang sepenting itu buat gue.
Sambil ngomong sama Ka Adit, gue ngerasa makin terisak-isak dan makin gajelas.
Itu gue nelfon di mobil, otw dari bsd ke kampus.
Sampe udah mau sampe kampus, gue belom bisa berhentiin air mata.
Gimana dong... mana udah telat sejam ke kampusnya.

Sampe di kampus gue langsung naik ke lantai 4 dan masuk kelas Bahasa Inggris dengan suntuk.
Pada ngeliatin, sebagian nyadar gue kenapa-kenapa.
Gak mood belajar. Tapi gue paksa-paksain.
Mau profesional, tapi keinget terus dan ganggu pikiran.

Setelah pelajaran Inggris, pelajaran SIK (Sistem Informasi dan Komputer).
Dan, kelompok gue harus presentasi.
Guess what?
Presentasinya ada di laptop gue, dan laptop gue ada di rumah.
Gue telfon-telfon bokap gak diangkat.
Akhirnya gue sama Nur dan motornya pulang.
Sampe di rumah bokap kaget gue pulang.
Gue jelasin lalala, ternyata hp bokap ketinggalan di mobil makanya ga diangkat.

Singkat cerita, Sabtu kemaren gue nonton Frozen.
Dan kemaren gue nonton The Impossible.
Di situ gue kayak ditegur banget buat bersyukur.

Gue sadar sih, mungkin selama ini gue suka ngeremehin hal-hal kecil kaya pemanasan.
Gue juga kadang suka ngeremehin latihan.
Mungkin gue banyak ngeluh, ga bersyukur.
Ternyata semuanya tuh perlu disyukurin.
Karna tanpa hal kecil, hal besar juga terganggu.
Misalnya pemanasan. 
Pemanasan itu cuma starter, tapi penting, berpengaruh.

Well, sampe sekarang, gue masih rada pincang kalo jalan.
Kalo naik-turun tangga masih lama.
Tapi udah better sih, makin baik perlahan.
Pengen cepet sembuh...
Pengen lari, pengen loncat, pengen olahraga, pengen dance...

I do believe in You, God...