Wednesday, March 6, 2013

Climax?

Hari ini emang bener-bener klimaks deh.
Udah Ujian Akhir Sekolah yang jadwalnya agak sakit, yaitu matematika dan sejarah :')
Dan anehnya, sejarah cuma 60 menit. entah apa yang dipikirin sama si pembuat jadwal. masa ngerjain teori olahraga dapet 90 menit, terus sejarah cuma 60 menit zzzzz.

Okey, diawali dengan pagi yang mengantuk disambut segelas kopi supaya melek.
berangkat sekolah agak-agak menjelang mepet gara-gara si papa lupa scan sesuatu.
alhasil gue gasempet ganti kaus kaki gue yang udah 4 hari ga dicuci. 
nggatau deh tu bau apa nggak.
tapi yaudalah, gue pikir, ngga bakal buka sepatu juga di sekolah.
sampe di sekolah, sibuk nih belajar dll kaya biasa, 
gue berharap tangan gue ga bakal keringetan soalnya bakal ribet bisa bikin lembar jawab keriting terus gabisa di scan computer. jadi gue harus ngalas tangan pake tissue.
sayangnya takdir berkata lain, tangan gue malah banjir keringet aaaa.
okey gue coba buat bodo amat sama tangan.

Lalu mulailah tuh UAS mat.
dari kemaren-kemaren gue udah memotivasi diri buat percaya bisa dapet 100.
gue juga udah berdoa terus supaya dikasih ketenangan dalam mengerjakan soal.
Soalnya nggak tau kenapa ya, khusus pelajaran mat, pengen banget gue dapet cepe.
mungkin karena ini ilmu yang pasti.
Sayangnya (baca: sialnya) soal UAS tadi berbeda dengan modul atau latihan-latihan yang dikasih sama guru matematika gue tersayang (baca: *peeeep*).
Di modul tuh model soalnya yang simple gitu, dan bahkan gue udah nanya berapa kali
"Bu, statistik yang keluar cuma ini-ini aja? simpangan lalala dll sama soal2 terapan gausah?"
dan dia dengan nadanya yang (sok) lucu jawab,
"Iya dong, gampang kaaaan? paling gitu-gitu doang soalnya"
Dan perasaan gue waktu ngeliat tu soal adalah,
"Wanjirrrr boleh minta alamat rumah guru gak?"
Untungnya gue masih inget tu pelajaran-pelajaran yang keluar pas SMP dan kelas 10.
Tapi ada satu soal yang gue ga nemu-nemu cara nyeleseinnya.
Setelah nyoba ngutak ngatik rumus tambah logika dikali sotoy, jawaban gua malah ngga ada di pilihan, atau bahkan malah dapetnya minus which means gak mungkin. 
Akhirnya gue berubah jadi sniper alias nembak tu soal cap cip cup dengan harapan besar itu satu soal sialan bakal bener dan bikin nilai gue jadi cepe.
"Kring!" bel bunyi. setelah kertas jawaban sama soal diambil guru pengawas, gue langsung nyolek Ratna yang duduk di depan gue.
"Na na na na, yang tadi nilai minimum tuh berapa sih jawabannya?" dengan muka penuh harap tembakan gue jitu.
dan...................... jawabannya mengecewakan karena ternyata tembakan gue melesat dikiit.
sial. gajadi cepe zzzzzzz mau komplen guru mat!

okey, setelah menumpuk kekesalan dan ngomel-ngomel sama temen sekelas yang juga kesel kaya gue, kita lanjut belajar sejarah.
Gue udah ngerasa pede nih soalnya kemaren gue udah belajar dengan susah payah jatuh bangun tidur berdiri sampe tidur makan ngomel nyanyi teriak nulis gambar(walaupun gabisa) corat coret di depan kertas-kertas dan buku-buku sejarah.
Begitu dapet soalnya................ wanjirrrrr beda sama modul coy. gue kira kan bakal kaya Pa Rolly Mangundap yang bikin soal banyak yang sama kaya sebelum2nya. Gue mulai keder nih.
Untungnya esay lumayan gampang jadi gue ngerjain semaksimal mungkin.
"10 menit lagi ya"
kata guru pengawas waktu gue lagi ngecek-ngecek jawaban. 
waduh, lembar jawab komputer gue belum diitemin.
AAAAA. oke gue langsung cepet-cepet ngitemin.
Setelah bel bunyi gue langsung noleh ke Bagus yang duduk di blakang gue (soalnya gue males kalo ke depan gue, abis Ratna pinter sih ._. ) terus bilang "anjir susaaaaaah" dan Bagus setuju.

Setelah itu gue Tessa Wendy dan Cholle duduk di hall ngegosip ngobrol menggila berempat, sambil nungguin kelas IPS keluar.
Akhirnya kelas IPS keluar dan gue balikin soal olahraga ke Gala.
Abis itu sambil gue duduk ngobrol-ngobrol sama tiga ciwi-ciwi, si Gala menganiaya gue terus dari blakang entah idung ditarik atau pala diapainlah yang bikin gua gemes keki.
terus ciwi-ciwi di depan gue malah ngetawain. gue gemes tapi gabisa nyubit! yaialah gala gapunya lemak -_-
terus akhirnya gue dikasih ide sama Tessa atau Wendy atau Cholle lupa hehehe. Pokoknya buat narik bulu kaki si gala yang lagi berdiri ngobrol-ngoborl sama cowo-cowo.
akhirnya gue tarik beneran dan ternyata kecabut beberapa helai ._.
Tapi si gala kembali menganiaya gue.
Dan gue hanya jadi bahan tertawa 3 ciwi-ciwi ini.
Gue pun kesel dan ngelempar sepatu gue ke Gala.
Sebelum dia lempar tu sepatu gue ambil dan mau gue pake lagi.
Tapiiiiiiiiiii pas gue mau make, tiba-tiba betis gue keram! SHIT.
terus gue langsung yang "aw aw aw aw keram keram aaaaa"
ciwi-ciwi di depan gue malah ngetawain.
si gala malah ngga nyadar sampe si tessa manggil-manggil.
Si Gala dengan jahatnya malah ngetawain dan ngisengin nusuk-nusuk betis gue yang keram pake telunjuk.
SHIIIIIT keram nih guaaa! 
terus gue yang "adu adu" sambil mukul-mukul lantai.
Ehhhhhh jam tangan gue kepentok lantai dan copot dah tu talinya.
Dan ini malah nambah euforia tawa ciwi-ciwi gila ini.
Gue masih mengaduh-aduh dan kaki gue ga sengaja nendang botol minum gue sendiri jeder jatoh deh.
Dan lagi-lagi menambah tawa para kawan gue.
Si Gala juga malah ngetawain gue terus ngelempar sepatu gue yang belum sempet gue pake jauuuuuuuh bangeeet.
spontan gue bilang "aaaaah! jangan dilempaaar ambillin aaah! aduuu ini kaos kaki belom dicuci 4 hari nih kayanya bau!"
lalu 3 cewe di depan gue malah tambah ketawa, Gala juga -_-
Duh, mana ini sepatu yang dilempar itu yang baru di benerin sama abang sol sepatu gara-gara bolong. ampundeh.
ngga ada yang bantu gue ngilangin ini keram, sampe akhirnya gue harus meluruskan kaki dan mukul-mukul betis gue sendiri, sedih yaaa.
setelah mendingan, gue berdiri dan jalan dengan satu kaki terbungkus sepatu dan satunya cuma kaos kaki yang belom dicuci 4 hari itu dengan pincang-pincang akibat bekas keram.
Sumpah, ini ciwi-ciwi malah ngetawain gua lagiii.
Setelah itu gue pake sepatu dan mau pulang.

Sampe depan gue panik nih soalnya dari jauh keliatan bokap udah nunggu sambil ngelap-ngelap keringet.
soalnya emang terik banget tadi.
adooooooh mau ngga mau lari deh gue ke depan.
Terus bokap yang "aduuuh lama banget"
gue yang "iyaaa sorry paaa"
dalem hati gue yang "Aduh papa gatau aja apa yang udah terjadi hari ini......"
Lalu gue pulang dengan perut lapar dan menemukan kalo dirumah ngga ada makanan.
Akhirnya gue mengambil sebuah pisang yang ternyata masih sepet.
Tapi gue makan juga buat nunda laper sambil nunggu dibikinin bubur instan.

So, this is my "climax" day :''''')

No comments:

Post a Comment