Thursday, November 29, 2012

I Do Have A Heart, Indonesia.

Di tengah ke-hectic-an gue, gue masih aware sama keadaan sekitar.
Walaupun hati gue sakit *yeaaa. tapi gue masih punya hati.
Walaupun gue sering ngeluh tentang ini tentang itu, tapi sebenernya gue sadar,
gue masih bisa dibilang lucky kalo dibandingin sama mereka-mereka,
yang kekurangan, yang buat makan aja susah.
Mungkin dengan gue ngomong begini, kesannya sok baik gitu ya?
Atau mungkin gue gak cocok ngomong kaya gini.
Tapi gue beneran peduli kok, dan bukan sekedar peduli, gue pengen nolong mereka.
Ya, walaupun untuk saat ini, mungkin pertolongan gue sebatas duit seribu duaribu.
Maklum, duit masih turun dari tangan orangtua.

Gimana  ya, setiap di jalan, ngeliat anak-anak kecil ngamen, jualan ulekan, jualan mainan, jualan minum, jualan koran... rasanya tuh, nyesek gimana gitu.
Apalagi gue tau bener, mereka itu anak Indonesia, yang katanya sih, masa depan bangsa.
Mereka masih kecil, tapi nggakbisa ngerasain masa kecil mereka.
Mereka masih sekecil itu, tapi udah harus cari nafkah.
Kepala dan hati mereka yang masih fresh, harusnya bisa dibina di pendidikan.
Tapi, mau bilang apa? Masalah perut aja masih setengah mati.

Sebenernya, kadang gue ngerasa malu.
Liat deh, mereka masih kecil, udah harus ngurus ade, nggak sekolah, nggak main, makan aja kadang-kadang mungkin, dan mereka harus cari nafkah, di usia semuda itu.
Sedangkan gue? 
Walaupun gue nggak tajir, tapi gue berkecukupan.
Bisa makan tiga kali sehari atau lebih malah, bisa sekolah di sekolah yang bagus, bisa main, biaya ditanggung orang tua, dan nggak harus pusing mikirin cari duit.
Nyatanya, gue masih sering ngeluh. Sering banget malah.
Ngeluh gue gendut, ngeluh sekolah gue reselah, ngeluh nggakpunya waktu main lah, dan sering ngelawan orang tua, yang biayain gue.
Emang gue selalu sadar belakangan. telat.
Dan gue akuin emosi gue belom dewasa untuk beberapa, atau banyak hal.
Nah, liat deh mereka.
Mereka nggak ngeluh sama sekali.
Mereka kerja dari pagi sampe malem.
Mereka punya hal yang bisa bikin mereka bahagia,
walaupun tanpa uang, tanpa alat apapun, tanpa tamasya, tanpa makanan enak...
Mereka punya semangat, daya juang, rasa bersyukur, dan cinta dan kasih sayang.
Mereka saling ngelengkapin. Saling bantu, walaupun mereka butuh dibantu.
Iya, gue malu setiap ngeliat semangat mereka.

Sabtu lalu, gue makan di daerah Sabang di Jakpus.
Sambil makan, beberapa pengamen dateng.
Gue seneng, suara mereka bagus-bagus.
Walaupun cuman bisa kasih satu lembar duit seribu,
seneng aja rasanya kalo udah nolong.
Terus jalan lagi, gue ngeliat ada ondel-ondel.
Ternyata anak-anak muda yang cari dana.
Lagi-lagi gue seneng. mereka kreatif banget pake budaya Indonesia buat nyari duit.
Dan lagi, duitnya bukan buat mereka, tapi buat bantu orang lain.
Di jalan lain, ada dua anak jalanan lagi makan nasi bungkus, satu berdua.
Mereka duduk di pinggir trotoar.
Pas lewat, gue denger mereka diskusi.
"Sila ke satu apa hayo?"
"Ketuhanan yang maha esa!"
"Sila ke dua apa?"
"Kemanusiaan yang adil dan beradab!"
Gue noleh sebentar. Gaktau kenapa, ada rasa seneng gitu.
Terus gue jalan lagi.
Sambil jalan, gue mikir.
Mereka aja, yang kekurangan dan ditelantarin negara, masih mau ngafalin pancasila.
Mereka masih punya rasa nasionalisme.
Nah gue, sering banget ngejek-ngejek negara sendiri.
Males belajar tentang Indonesia, dan gak peduli sama perkembangannya.
Lagi-lagi gue malu.
Walaupun gue nggak ngerti apa-apa tentang politik,
dan walaupun gue nggak tau perkembangan Indonesia.
Walaupun gue nggak tau nama pak RT, pak RW, pak Lurah,
dan walaupun gue nggak hafal nama menteri.
Tapi terlintas aja gitu di pikiran gue,
"Para pemimpin dan para pejabat politik nggak malu ya dua anak ini?"

Oke, mungkin gue nggak ngerti ekonomi.
Mungkin gue nggak punya kesabaran buat ngajarin edukasi.
Dan mungkin gue nggak peduli sama politik Indonesia.
Tapi, cita-cita gue semakin bulet.

Setelah gue sukses nanti,
gue bakal bangun panti asuhan yang bagus sekaligus sekolahnya buat anak-anak yang kekurangan di Indonesia.
Kenapa harus ada kata "yang bagus"?
Karena waktu itu gue pernah dateng ke panti asuhan.
Yang ngasuh cuman seorang ibu-ibu tua.
Pastinya dia nggakbisa ngurusin satu per satu dong?
Nah, yang gue liat di sana justru kekerasan dari hasil senioritas.
Yang lebih tua kasar, ngerebut, mukul, nyuruh-nyuruh ade-adenya.
Udah gitu mereka makan di satu tempat besar bareng-bareng,
udah kaya tempat makanan ayam.
Sedih deh liatnya.
Jadi, gue berharap banget, gue bisa bangun panti asuhan yang bagus nanti,
pastinya buat anak-anak Indonesia!
Amin. Amin. Amin.




-ral.

No comments:

Post a Comment