Monday, August 8, 2011

Tragic ; Traffic Magic

Hari ini gue dan Lili dikagetin sama peristiwa di jalan raya.
Persis depan sekolah kita, Santa Ursula BSD.
Ceritanya, gue sama Lili abis paskib.
Kita nunggu berdua di depan sekolah.
Sekitar jam 3.30 sore.
Sambil ngobrol, Lili menghadap ke jalan, dan gue menghadap ke Lili.
Tiba-tiba...

"SREEEEEEEEEK"

ada bunyi 'crunchy' kenceng yang bikin kita berdua noleh.
"yaampun!" kata Lili spontan.
gue yang ngeliat itu motor keseret ancur di bawah depan truk cuma cengo.
ada sebuah helm yang mental ke jalanan.
spontan gue cengkram tangan Lili.
"Liiiiii! orangnya mana???" tanya gue panik, waktu truk itu cuma berenti diem.
"Itu orangnya, Ngie. Yang duduk di pinggir kali itu, baju ijo," kata Lili.
"Gimana sih tadi ketabraknya? Gila banget. Gue kira itu orang masih kejepit dibawah motor situ. Anjrit kaget parah gue," gue masih panik.
"Gue juga gak liat gimana ketabraknya. Tapi tadi gue liat orangnya mental guling-guling ke arah kali situ."
Gue spontan melototin itu orang yang bawa motor.
Dia ngecek-ngecek tangan dan kakinya, terus ambil hp dari kantong celananya.
Terus dia langsung nelfon2 gitu.

Pemandangan serem ini (as usual) bikin orang pada kepo.
Spontan mobil-mobil pada ngeliatin ada apasih.
Tiba-tiba, jalanan pun jadi rada macet.

"jedug"

yaelaaah. mobil nabrak mobil. 
mobil2 itu langsung pasang sen kiri terus mereka debat asik sendiri tu bapak2.

motor ancur itu dipinggirin.
truk yang nabrak minggir juga.
orang yang bawa motor itu kepinggir juga bawa helmnya.
gue lega se lega leganya waktu liat si baju ijo itu berdiri dan bisa jalan.
petugas-petugas di tempat cuci mobil deket situ langsung ngerubunin si baju ijo dan supir truknya.
mereka ngomong2, tapi gue ga bisa denger.
Yang gue liat, sikut si baju ijo luka.

Sementara itu, dua bapak yang bikin masalah  baru dengan mobil2nya itu masih sibuk sendiri.


Terus mobil patroli polisi lewat.
entah gimana, tiba-tiba itu mobil udah ilang aja.

Gue yang masih ngeri ngeliatnya, 
tetep bersyukur untung orangnya gak kenapa2.
bayangin aja kalo orang itu ga mental dan tetep di motornya.
dan gue pasti ngeliat itu.
Thank You Lord.

Setelah itu bokap gue jemput dan kita pulang.
Pas pulang gue trauma sendiri ngeliat kendaraan gede kayak truk sama bis.
"pa jangan deket2."
"pa tunggu dia lewat."
"pa dia minta jalan kasi dulu"
"pa awaaas hati2"

bokap gue yang maklum sama gue,
mulai lambatin jalannya dan jalan di paling kiri jalan, jalur sepeda.


itulah gimana pentingnya kita matuhin rambu-rambu lalu lintas.
kalo menurut gue, itu orang hoki banget ga kenapa2.
masalahnya motornya udah ancur gitu dan helmnya mental ke jalan.
magic. as a first warning for him.

No comments:

Post a Comment